Saturday, March 28, 2009

Celotehan Nabil

Malaikat kecil ini sedang sering banget ngajak aku mojok buat berceloteh, macem-macem celotehannya dan selalu buat aku terkejut-kejut karena ga nyangka akan disodori pertanyaan atau pernyataan-pernyataan seperti itu hehe.. anak pinter ;p

suatu sore...
"Kenapa Bunda harus ngelahirin aku ? kenapa aku harus lahir dari Bunda ?"

Beuh... pertanyaan yg buat aku tersentak sejenak karena bingung mau jawab apa :D

Akhirnya aku cuma bisa jawab "Itu kehendak Allah sayang"

"Enak yah bun kalo sebelum kita lahir kita disuruh milih mau jadi anak siapa, udah gede mau jadi apa, kerjaannya apa, gajinya berapa, rumahnya dimana, istrinya yang mana, anaknya yg mana aja, pokoknya milih semua yang bakal kita punya" celotehnya

Aku tersenyum saja menanggapinya sambil sedikit ngayal, seandainya itu benar nak heheehe..

"kenapa yah bun Allah ga nanya kita seperti itu sebelum lahir ?" hadooooh masih bersambung ternyata...

dan kali ini aku menjawab dengan sangat tidak cerdas "pertanyaan itu juga yg ingin bunda tanyakan sama Tuhan kita nak" huahahahaha... benar-benar ibu yg ga cerdas yah aku :D gapapa deh ga cerdas asal ga membohongi Nabil untuk jadi terlihat cerdas lawong memang kenyataannya cuma sebegitu kemampuan ku menjawab pertanyaannya :)

Pagi-pagi dalam perjalan menuju sekolah Nabil...
"kenapa bunda ngasih aku nama Nabil bukan mujizat ?" beuh... akhirnya untuk kesekian kalinya aku jelaskan apa & kenapa aku memberinya nama Muhammad Nabil Bara Ragana, dan kali ini aku tidak lupa mengingatkannya tentang seorang kerabat bernama Mujijat yang pada akhirnya berhasil membuat dia tidak lagi berhasrat memiliki nama Mujijat hehe..

Sesaat sebelum kami terlelap di suatu malam
"Aku cuma ingin punya Ayah" dengan mimik datar tanpa ekspresi Nabil menghentakan detak jantungku sesaat setelahnya, dan dalam lubuk hati yang paling dalam aku bergumam bahwa itu juga yang aku ingin berikan untuk menyempurnakan hidupnya..

Lalu aku mendekapnya tanpa berkata-kata..

Malaikat kecil itu mendekapku erat, sangat erat.. "Bunda udah ngantuk yah ?" ujarnya dalam dekapan ku. Aku menggeleng pelan sambil membuka kedua mataku.

"Kenapa sayang ? lapar ? mau minum ?" aku khawatir perutnya protes lagi

"Aku cuma ingin punya Ayah.. biar bisa punya adik, biar bisa punya rumah, biar jadi keluarga ada Ayahnya, ada Bundanya, ada Nabil sama adik-adiknya" Ooops kali ini aku bukan saja menjadi ibu yang tidak cerdas, tapi juga ibu yang cengeng dan bisu hehehe...

setelah beberapa saat kulihat matanya tak juga terpejam akhirnya aku menyerah "iyah nak, nanti yah..."

Dan senyum damainya sudah cukup membuatku tenang mengantarkannya tidur...

8 komentar:

Edo dot Com 29 March, 2009 21:59  

jadi inget sama keponakan ku..

Lies 30 March, 2009 15:30  

Teh Eci ... duuuh ... salam kanggo Nabil :P
Btw, sok lah didoakeun, semoga yang diinginkan Nabil terkabul, amin.

revelino 01 April, 2009 21:53  

jadi terharu baca nya hik..hik...hik....

de asmara 02 April, 2009 09:24  

wah, aku orang baru nih di sini. blom tau apa2 tentang Eci dan Nabil. Kenapa Nabil nggak punya ayah? *ngasih pertanyaan polos a la Nabil*
aku baca2 dulu smua postinganmu ya, mungkin aku akan nemu sendiri jawabannya :)

Echi 02 April, 2009 09:36  

Asmara begitu panggilannya.. asmara... *lah kok malah nyanyi yah aku hihihi...*
hmm.. abis baca semua postingan sepertinya akan makin banyak pertanyaan (keliatan) polos ala Nabil niyh... *ngumpet*

sibaong 08 April, 2009 23:17  

Nabil..............biarkan bundamu memilih yang terbaik untuk mu.........percayalah pada bundamu.
Karena bunda mu telah dipilih Allah untuk mu............
Satu lagi pesanku............jangan pernah biarkan bundamu bertanduk lagi...........ingat itu..............

Pa'e Pedhet 16 April, 2009 01:12  

nabil,ibu uchi lupa,jika ayah Nabil masih disini......tunggu ya,sembilan bulan sepuluh hari lagi,setelah tulisan ini Nabil baca,Nabil sudah punya adik.Biar malam ini ibu Uchi sama Pa'e Pedhet buatkan......Okey?

mr. sarjono 11 November, 2011 22:22  

pa'e pedhet becanda aja nihhh

Post a Comment

Mangga kalo mau komentar 'ndak perlu bimbang atau ragu.. saya 'ndak akan marah apalagi ngambek kok kalo komentarnya bikin ngamuk sekalipun hehehe..
silahkeun..

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP