Sunday, November 25, 2012

bukan sekedar maaf

Mungkin akan membantu sedikit mengobati kemuakan kalau saya bermain-main lagi disini sesering yg dulu saya lakukan, i'm back :D

Perjalanan blogging sejak kemarin itu pada akhirnya membawa saya pada begitu banyak kata maaf yg beberapa sudah saya sampaikan jauh hari sebelum kemarin dan sebagian lagi masih rapi tersimpan dalam kelu lidah saya. Entah apa yg membelenggu beberapa maaf itu dibalik kekeluan lisan saya, mungkin sungkan atau tidak ada kesempatan yg bisa memberi saya waktu untuk mengungkapkannya.

Hai kamu :)
Senang melihat semuanya baik-baik saja seperti yg hampir selalu kamu lakukan dalam menghadapi setiap ketidakberpihakan atas kehendak-kehendak mu. Saya bahagia mengetahui bahwa kamu sehat, bahagia dan sudah menggenggam begitu banyak mimpi kita eh mimpi mu maksud ku ;p move on.. move on !!! Kalimat itu pasti yg ingin kamu dengar dari mulutku kan ? :)) yup, move on.. U need to move on.. Lupakan semua yg tersisa, hapuskan semua yg mengendap. Ada mimpi yang masih harus kita kejar, kesempurnaan kebahagian ibu & bapak..

Yuhuuuu kamuh, semua memang tidak sama lagi seperti dulu saat kita masih sering bisa berbagi senja diatas pasir-pasir gratisan itu atau di beranda galeria dihadapan gelas-gelas froyo kita. Tidak ada lagi keluhan-keluhan panjang lebar x tinggi dari kekecewaanmu, saya tau kamu sudah damai dengan takdir sang hyang widhi saat ini. Semoga selalu yg terbaik yang akan direncanakan untukmu saudari mungilku (udah mungil lg belum yah ? :p) astungkara..

Dan kamu..
Ga usang cengengesan segitunya donk saking happy nya bisa baca lagi tulisan-tulisan aneh dari perempuan keren ini :p saya pulaaaaaaannng...!!! Mari kita move on. #eh salaaaah maaf xixixi.. Mari kita ngoceh maksud saya ;) berdoa saja semoga hasrat nge-dongeng ini ga pernah mati suri lagi hehe.. Miss u too, so much ;)

Last but not least..
Maafkan saya yah kamu, kamu dan kamu.. Untuk begitu banyak kekecewaan yg saya berikan dan begitu banyak waktu yg tersia-siakan hanya karena keegoisan saya. i'm here, dengan berkarung-karung penyesalan dan beribu kata maaf.. Maafkan saya, saya tau ini useless karena tidak akan merubah apapun tapi ijinkan saya mendamaikan ruang hati dengan menyampaikan maaf ini untuk kesekian kalinya.. MAAF...

Kenangan..

Kenangan..

Semua akibat panyawat sesah kulem yg tiba-tiba saja kumat tanpa warning dan mendamparkan saya pada halaman demi halaman blog yang di suatu masa pernah menjadi tempat dimana saya selalu menghabiskan puluhan juta huruf untuk menyesakinya. Blog saya pribadi juga blogs sahabat-sahabat tercinta saya dan tentu saja blog orang-orang terkasih saya.. Gusti Allah, saya kangen mereka.. Saya merindukan masa-masa itu. Masa dimana saya hanya punya mimpi dan harapan, masa dimana saya bisa berkelana kemana saja mau dan masa dimana saya bisa mendekap ribuan cita-cita saya tanpa ragu.

Lalu mata ini semakin enggan mengerejap, bersinergi dengan otak dia menerawangkan ingatan kembali pada masa lalu.. Kenangan.. Kebahagiaan.. Cinta.. Harapan.. Kebaikan.. Doa.. dan cinta.

Judul demi judul, halaman demi halaman, blog demi blog saya singgahi semalam dan hasilnya adalah kumat lagi penyakit lama yg lainnya, cengeng.. Mewek hahaha.. Hhh.. Saya menyia-nyiakan banyak hal ternyata, maafkan saya ya Allah.. Maafkan saya.. Si dungu ini memang terlalu bodoh untuk mengerti sebelum sakit, berlari sebelum jatuh atau menyanyi sebelum radang tenggorokan :D

Saya tau bahwa meratapi hari ini adalah kebodohan baru yang hanya akan menambah panjang daftar kecileupeungan saya, dan saya bosan jadi manusia tolol. Setidaknya saya ingin bodoh tapi nrimo ;)) well.. Saya disini, pada bagian terhina sepanjang sejarah peradaban hidup saya dengan tersenyum.. Meski senyum miris setidaknya saya ingin bilang, terima kasih Allah.. masih menjaga saya dalam kesehatan dan kekuatan jiwa yang tidak harus menjebloskan saya pada rumah sakit jiwa :p jika ini hukuman maka saya akan melunasinya semampu yg terbaik sanggup saya lakukan, jika ini ujian semoga bagi raportnya cepat selesai.. Saya lelah, sejujurnya saya lelah.. Meski saya baik-baik saja dalam gempuran ketidakberdayaan tapi saya lelah dan berharap ini semua akan segera usai.

Jikalau kenangan itu adalah cara-Mu mengingatkan saya bahwa hari ini adalah buah dari setiap kebodohan yg terlaku disana, saya mengerti dan nyuhun dihampura.. Biarlah saya menikmatinya, menyelesaikannya dengan baik hingga tak ada lagi salah yg tersisa.. Saya mencintai setiap lembaran kehidupan yg Kau berikan ya Allah, termasuk kenangan-kenangan indah itu.. Kamu.. Saya.. Kita..

Saya baik-baik saja, semoga kamu juga.. Hiduplah dalam kenangan saya selama-lamanya dan tersenyum damailah disana seperti saya tau betapa damainya hidupmu saat ini.. :)

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP