Wednesday, January 28, 2009

Bahasa Kalbu

"Bahasa kalbu tidak bisa mengingkari perasaan kita" masa siyh ? udah ada tiga orang yang bilang gitu, apa bener yah ? =)
hmm... mungkin ada hubungannya sama postinganku yg ini yah.. bahasa kalbu itu yang sepertinya terbaca dari mata sebagai jendela hati kita..

wow.. bahaya donk yah kalo gitu, apa yang kita rasa apa yg kita sembunyikan di lubuk hati yang paling dalam sekalipun akan dapat terpancar tanpa dapat kita cegah.. bahaya banget niyh si mata pake jadi jendela segala xixixixi..

Well.. no problemo.. aku juga ga ingin kok main petak umpet sama urusan hati, dan aku ga ngerasa pernah menyembunyikan rasa apapun yang ada di lubuk hatiku.. cuma, seorang sahabat katanya menangkap bahasa kalbu seseorang yang terpancar sebagai kadeudeuh seseorang itu sama aku.. ahk mungkin sahabatku itu hanya ingin membuatku tersipu, atau ingin membuat aku memamerkan cengiranku yang katanya bikin nineung itu hihihi...

Thursday, January 22, 2009

Menangis dan diam

Ada banyak cara yang bisa kita lakukan untuk menyelesaikan amarah, dan setiap orang berhak memilih cara yang terbaik buat dirinya sendiri.. begitu juga aku..
diantara sekian banyak cara untuk menuntaskan amarah, aku lebih sering menyelesaikannya dalam tangisan untuk kemudian terdiam.. lama... bahkan mungkin bisa amat sangat lama ketika amarah itu tak juga mau pergi...

Sering beberapa sparing partnerku dalam menyelesaikan amarah pada celotehan setelahnya mengakui, bahwa marah dalam diamku membuat mereka jengah.. membawa mereka pada suatu ruang dimana tidak ada satu pintu pun yang dapat membawa mereka padaku.. karena aku memang memilih tidak menyampaikan marahku dengan makian yang kupikir cuma akan membahagiakan amarah dan antek-anteknya...

Aku, biasanya setelah sesekali menyampaikan ketidakberkenananku akan merasai sejauh mana ketidakberkenananku tersebut dimaknai.. jika memang tidak juga dapat memberiku sebuah kenyamanan, maka tentu amarah akan menguasaiku.. aku tidak perlu lagi banyak berkata-kata apalagi memaki untuk menyampaikan amarahku, karena bagiku tak akan juga menuntaskan marahku dengan itu.. dan aku hanya akan sesegukan menghabiskan kekecewaan, kemudian menuntaskan sisanya dalam diamku.. yah.. mungkin cara yg aku pilih sedikit aneh, tapi itulah aku.. dalam diam biasanya kutemui kedahagaan yang berujung, dalam diam aku dekap ucap maaf..

Tidak hanya menyelesaikan marahku pada sesuatu diluarku, tapi juga marah pada diriku sendiri.. aku akan diam, hanya untuk membiarkan marahku habis dan berharap dapat kumaafkan kesalahanku sendiri...



-dalam diamku malam ini-

-lelah-

Menggebrak benteng jiwa, ketika tak berdaya membungkus kepompongku dalam balutan nyaman..
Aku sungguh tak berguna, bahkan untuk membiarkan setetes saja air menyelesaikan dahaga.. karena jangankan setetes air, bahkan mengedip pun aku tak berhak..
Arrrrgh... buang aku ke dalam keasingan dalam fana, dan biarkan keheningan menenangkanku, membuaiku, menjagaku tetap hidup..
Karena nyatanya tak ada lagi tempatku berpijak, tak nyata lagi tempatku berharap.. meski sang Raja.. karena tak ada lagi raja bagiku diantara punggawa-punggawa yang hanya sibuk dengan tombak-tombak kebanggaannya tanpa peduli bahwa bukan tombak-tombak itu yang akan menjagaku.. tapi setetes air yang akan menyelesaikan dahagaku meski mereka punggawa yang kalah berperang...

seorang teman..

Seorang teman berkata, aku pantas untuk bahagia.. iyah aku tau, terima kasih banyak untuk selalu mengingatkanku..
seorang teman bergumam, aku berhak untuk menentukan.. iyah aku juga tau, makasih banyak sudah membenarkanku..
seorang teman bercerita, harapanku menguat usai ceritanya.. terima kasih sudah memberitahuku, aku menginginkannya..
seorang teman menyapa, "apakah kamu sedang jatuh cinta ?".. iyah aku sedang jatuh cinta, terimakasih sudah menyadarkanku..
seorang teman mencerca, aku lalai dalam pencarianku.. maafkan aku, terima kasih sudah memberitahuku..
seorang teman mengejutkanku, aku tercengang dalam terkejutku... terima kasih sudah mengejutkanku, aku terbangun dan menanti malam melenakanku lagi...

Laporan H + 6

Masih terbengong-bengong sampe hari ke enam ini, ada beberapa kejadian sama kebiasaan baru yang buat aku sedikit ngarenghab biar ga jd kliatan oon muka ku pas kaget hihihi..

bbrp hari yg lalu siyh sempet seneng pas denger "adzan maghrib".. didenger-denger... dihayati... dinikmati.... ternyata aku salaaaaaah hehehe... itu bukan adzan, itu lantunan bagian upacara keagamaan dari pura di depan kompleks situ :D beuuuuuh... boro udah atoh bisa denger adzan pas lagi kangen2nya denger adzan, ternyata "adzan2an" yang aku denger hehe..

Tadi, aku mau pergi sebentar beli jus di toko buah yg ga jauh dari rumah.. sibuk lah aku nyari helm secara mau pergi pake motor takut kenapa-kenapa di jalan ;) sekonyong-konyong si mbak yg bantu2 di rumah nyeletuk santai, "ga usah pake helm mbak, kan udah pake kerudung.." loh apa hubungannya pikirku... ternyataaaaa..disini kalo udah pake kerudung itu bisa disamakan dengan udah pake helm :D asli aku ngakak campur bingung tadi.. emang siyh helm sama kerudung sama-sama bisa berfungsi menutupi kepala tapi kalo kebentur aspal kerudung kan ga cukup keras buat jedotannya xixixi... dan hebatnya bapak-bapak polisi disini kelihatannya juga sepakat bahwa kerudung bisa jadi pengganti helm, buktinya tadi sebelahan sama motor pak pol dengan menggantikan fungsi helm dengan kerudungku bapak pulisinya asyik-asyik ajah tuh.. senyum-senyum malahan :p

hmm.. satu lagi.. kemaren aku sedikit kaget, ada yg janggal dari Nabil.. diliatin, didengerin, dipikirin... wacks.. kemana cengkok sunda nabil yg kental bgt itu ? kenapa jadi seperti itu gaya bicaramu nak ? ini baru hari ke enam.. belum sebulan, setahun apalagi bertahun-tahun hehehe... oiya... disini aku juga jadi rajin bgt mandi *malu mode : ON* hareudang siiiiyh....... kesangan terus... yo wes mandi terus juga hihihihi....

Sunday, January 18, 2009

Rumah Baru

alhamdulillah... akhirnya aku selesaikan semua urusan yang bejibun itu dan sekarang ada di sini, tanah pengharapan *lebay mode : ON* hehehe... well, bersyukur apa yg direncanakan beberapa bulan terakhir ini akhirnya terwujud juga walaupun belum tau pasti apakah ini akan membahagiakan, menenangkan atau malah akan semakin membuat semuanya jadi tambah runyam... yg pasti aku memulai langkah hari ini dengan niat memperbaiki setiap detail kehidupan, dan semoga tuhan mau menolongku untuk niat baik itu.. amiiin...

Rumah barunya alhamdulillah menyenangkan, semoga akan membawa kesenangan yg lain juga setelah ini... hmm.. seminggu ini aku ingin mengistirahatkan semua sel tubuhku dari kepenatan, boleh kan ? (ada yg protes siyh sebenernya, but i don't care) bukan ga peduli, tapi kurasa aku lah yg paling mengerti apa yg aku perlukan :) mungkin bagi yg lain aku seharusnya segera melakukan langkah nyata untuk memulai hidupku disini, tapi buatku mengistirahatkan sejenak tubuhku dari kepungan keletihan adalah sebuah bentuk syukur pada penciptaku.. semoga aku tidak salah lagi kali ini yah :)

Oiya.. rumah barunya punya kamar cukup banyak niyh, jadi yang mau nengokin aku kesini jgn takut terlantar yah hehehe...
btw, yg sekarang ini udah pasti aku lakukan adalah MENUNGGU.. menunggu seseorang yg akan menjemputku pulang, membawaku ke istananya, menjadikan aku permaisurinya =)entah siapa Pangeran itu, dan entah kapan dia akan menjemputku atau bahkan juga penantianku tidak akan pernah berujung.. mungkin juga tidak akan pernah ada pangeran yg akan menjemputku kesini, dan aku akan terjebak disini dalam sisa hidupku =)

okeh... every body, i'm gonna miss u all...

Tuesday, January 13, 2009

Romantic essence

Biasanya romantisme itu selalu dihubungkan dengan bunga, candlle light dinner atau suatu setting remang-remang dengan semua pernak-pernik cinta yang menggetarkan jiwa *halah* hehe..

Sejujurnya, aku sendiri belum pernah tau rasanya sebuah romantisme dalam koridor seperti yg td dideskripsikan.. boro-boro ada yg ngajak candlle light dinner di resto mewah dengan hanya diterangi cahaya lilin-lilin cantik dan dihadiahi buket bunga cantik, selama ini kalo pengen roromantisan dengan hadiah setangkai bunga murah ajah aku biasanya ngerengek-rengek atau pake acara request jauh-jauh hari sebelum moment yg ingin dibuat romantis itu hahahha... kasian bgt yah nasibku :p

Jadi aku sebetulnya ga berhak buat mendeskripsikan sebuah romantisme karena memang bukan ahlinya, tapi aku sering sekali merasakan efek sebuah romantisme meskipun tidak dengan pernak-pernik romantisme yang seharusnya.. romantic essence, itu mungkin lebih tepatnya yah ? sisi romantis yang timbul dari sebuah situasi yang menimbulkan efek romantis.. eeeuh..duh, gimana yah menarasikannya ? pokoknya aku sering ada di suatu setting yang sebenernya ga romantis tapi aku merasakan efek romantis dari situasi itu, tentu aja karena bagian-bagian yg terlibat di dalam setting itu yah :)

dari semua romantic essence yg pernah aku nikmati, ada yg paling unik dan berkesan buat aku ingat.. sebuah episode dengan setting apotek dan hingar bingar yang tidak menyamankan.. tapi aku, dengan lebih banyak terdiam dan menggigit bibirku untuk banyak kegelisahan yang terlintas merasakan essence romantis yang teramat sangat saat itu. Yaps, aku bahagia meski tidak dalam setting indah bak seorang putri raja.. meski hanya dalam kesederhanaan dalam banyak keterbatasan, tidak juga dalam remang-remang sebuah tempat indah.. aku bahagia dalam genggamanmu, dalam bisikan-bisikan indah janjimu juga dalam tatapan-tatapan aneh penjaga apotek itu :D

Pasti pada mau bilang, ga romantis amat siyh cie :p bodo ahk, lawong buatku romantis kok.. mo bilang apa ? protes ? ke laut ajah hahahhaa....

Seminggu yang melelahkan

Duh, kangen bgt ngeblog T_T
udah seminggu lebih aku ga punya kesempatan buat onlen, apalagi ngeblog.. sakaw niyh hehehe..
hmm..seminggu kemaren sibuk sama urusan nikahannya mamoy + sapta, sebenernya cuma ngurusin hal-hal sepele yang mungkin kliatannya ga penting tapi begitu dikerjain jadinya kok ribet bener yah hehehe.. apalagi aku ga terbiasa dengan ritme lalu lintas ibu kota yg akhirnya memaksa saya untuk stres juga di jalanan kejam ibu kota hihihi...
Yang bikin senewen itu deadlinenya siyh sebetulnya, trus akhirnya jadi bikin semuaaaaaaa orang marah-marah mulu bawaanya.. aaaaaaaaaarrrrrghhh... jangar liat orang-orang pada jadi hobby marah-marah ga jelas :(

Well... apapun dan gimanapun, masa-masa riweuh itu udah dilewatin.. nikahannya udah kelar walaupun mungkin ga sesempurna yang mereka harapkan *come on, ga ada yg sempurna di dunia ini*.. dan untuk semua kelegaan ini, thanks God.. oiya, makasih juga buat teman2 yg udah nyempetin dateng yah.. ga rugi kan jadi bisa liat aku cantik disana wakakakka...

hmm...ini adalah saatnya aku pergi, memulai hari-hariku tanpa mamoy di tempat yang baru :)

good luck moy, semoga semuanya akan baik-baik aja dan sesempurna yang kita harapkan.. amiiin...
yg penting, buruan kasih gw ponakan baru yah :p

Sunday, January 4, 2009

ini kamu bitbit ;)

Ada banyak sahabat yang lalu lalang dalam kehidupan saya, dalam berbagai wujud metamorfosanya yang pada akhinya membuat pembelajaran saya tentang hidup semakin kaya.

Dari semua sahabat yang saya miliki ada seseorang yang membuat saya tergelitik untuk menceritakannya disini :)
Dia seorang gadis yang dengan keluguannya sering membuat kami terpingkal-pingkal menyikapi pertanyaan-pertanyaan dan pernyataan polosnya.. selaluuu aja ada cara untuk membuat kami tersenyum dengan kehadirannya.
Sekian lama melalui hari-hari bersamanya, saya sampai di satu titik bahwa dia bukan manusia lugu tanpa makna.. kehadirannya justru sering membuat saya menyadari beberapa hal yang selama ini saya abaikan, dan itu dia lakukan sering dengan cara yang tidak saya sangka-sangka..

Satu hal yang hingga saat ini sangat membekas pada nurani saya, adalah peringatannya untuk selalu memperjuangkan cinta :) dan konsepnya dalam memperjuangkan sebuah cinta itu yang kadang membuat saya malu, karena saya tidak pernah sebegitunya memahami konsep sebuah perjuangan dan keikhlasan.. selalu saja bagi saja perjuangan dan keikhlasan itu ada di dua kubu yang berbeda, tidak untuk dia.. sepertinya bagi sahabat saya ini keikhlasan adalah bagian dari sebuah perjuangan....

hmm... saya memang jauh lebih berumur dari sahabat ini, saya juga bahkan mungkin seharusnya tau lebih banyak dari yang dia tau... tapi nyatanya, seorang gadis muda lugu ini yang berhasil membukakan mata hati saya akan arti memperjuangkan sebuah cinta....
Terima kasih, sudah memberi saya makna dalam hidup.. semoga akan segera kau temukan pelabuhan hidup yang kamu mimpikan...






*untuk seorang sahabat di sudut sana yg sedang menemani saya bercerita ttg mimpi-mimpi mengerikan ttg sahabat kami lainnya...

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP