Thursday, April 10, 2008

TA' ARUF

Hari ini udah lebih baik dari 2 hari kemarin yg hanya bisa tidur di kamar gara2 sakit di perut yg ga ketulungan itu =( moga-moga aja ga ada kelanjutan dari rasa sakit itu, semoga cuma sakit biasa dan ga perlu buat hari2 setelah ini dibuat repot dengan diagnosa2 yg hanya akan bikin
panik..

oiya..
Aku banyak ketemu sama ngobrol dengan teman2 baru bbrp hari kemarin itu, beberapa diantaranya ada yg buat aku merenung dan berpikir ttg apa yg udah kita obrolin.. Satu yg buat aku agak kenceng mikirnya... TA'ARUF...
Bukan bahasa baru memang, bahkan aku udah sering bgt dengar ttg ini, tapi obrolanku dengan seorang teman perempuan baru itu seolah membuka keingintahuanku ttg istilah itu...

Well...teman baruku itu hebat bgt, dia bisa segitu ikhlasnya ngejalanin hidup yg dipilih dengan hanya berdasar kepasrahan & kecintaannya sama Allah SWT. Laki-laki yg menikahinya bukan laki-laki yg dipilihnya karena cinta, apalagi melalui proses pacaran yg bertahun-tahun. Dia hanya mengenal calon suaminya itu seminggu sebelum pernikahannya, karena semua proses verifikasi udah dihandle sama orangtua + keluarga besarnya.. teman baru itu bilang, dia menikah karena ibadah & cintanya pada Allah SWT...Masya Allah...segitu ikhlasnya dia memasrahkan hidupnya pada kehendak Allah...
Dia juga bilang bahwa hidup di dunia yg singkat ini tidak perlu terlalu dirisaukan, karena kehidupan abadi di akhirat lah yg seharusnya dipersiapkan dengan sungguh-sungguh.. Aku merenungi kata-katanya....setiap elemen yg diucapkannya adalah kepasrahan & keyakinannya yg sangat kuat pada Allah. Jauh bgt dari yg selama ini aku lakukan...Aku terlalu ketakutan menjalani hidup, terlalu risau akan kehidupan di dunia ini yg mungkin tidak akan lama lagi..

Terdiam sesaat dalam ketidakmengertianku, aku lalu bertanya pada diriku sendiri..
"apakah harus juga kupasrahkan sisa hidupku seperti teman baruku itu ? haruskah kuikhlaskan keinginan menikahku seutuhnya pada kehendak Tuhanku tanpa harus lagi aku campur tangan pada pilihannya ?"
Aku masih terdiam dalam ketidakmengertian, bahkan semakin terjerembab dalam ketidaktauanku... Haruskah aku berta'aruf ??? sepasrah dan seikhlas itu kah seharusnya aku pada hidupku ???
Aku tidak tau....tidak mengerti... hanya kelebatan-kelebatan orang yg aku kasihi itu yg bermain-main dalam pikiranku...

Ah...seandainya saja kau mau menghentikan kegelisahanku dalam penantian, tak perlu lagi aku gamang dalam penantian ini...

1 komentar:

laisya 07 May, 2008 13:19  

abdi maca ieu teh, teras abdi copy paste dikirim ka rerencangan...
nuhun ah teh, abdi serasa aya pencerahan yeuh...

Post a Comment

Mangga kalo mau komentar 'ndak perlu bimbang atau ragu.. saya 'ndak akan marah apalagi ngambek kok kalo komentarnya bikin ngamuk sekalipun hehehe..
silahkeun..

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP