Tuesday, January 13, 2009

Romantic essence

Biasanya romantisme itu selalu dihubungkan dengan bunga, candlle light dinner atau suatu setting remang-remang dengan semua pernak-pernik cinta yang menggetarkan jiwa *halah* hehe..

Sejujurnya, aku sendiri belum pernah tau rasanya sebuah romantisme dalam koridor seperti yg td dideskripsikan.. boro-boro ada yg ngajak candlle light dinner di resto mewah dengan hanya diterangi cahaya lilin-lilin cantik dan dihadiahi buket bunga cantik, selama ini kalo pengen roromantisan dengan hadiah setangkai bunga murah ajah aku biasanya ngerengek-rengek atau pake acara request jauh-jauh hari sebelum moment yg ingin dibuat romantis itu hahahha... kasian bgt yah nasibku :p

Jadi aku sebetulnya ga berhak buat mendeskripsikan sebuah romantisme karena memang bukan ahlinya, tapi aku sering sekali merasakan efek sebuah romantisme meskipun tidak dengan pernak-pernik romantisme yang seharusnya.. romantic essence, itu mungkin lebih tepatnya yah ? sisi romantis yang timbul dari sebuah situasi yang menimbulkan efek romantis.. eeeuh..duh, gimana yah menarasikannya ? pokoknya aku sering ada di suatu setting yang sebenernya ga romantis tapi aku merasakan efek romantis dari situasi itu, tentu aja karena bagian-bagian yg terlibat di dalam setting itu yah :)

dari semua romantic essence yg pernah aku nikmati, ada yg paling unik dan berkesan buat aku ingat.. sebuah episode dengan setting apotek dan hingar bingar yang tidak menyamankan.. tapi aku, dengan lebih banyak terdiam dan menggigit bibirku untuk banyak kegelisahan yang terlintas merasakan essence romantis yang teramat sangat saat itu. Yaps, aku bahagia meski tidak dalam setting indah bak seorang putri raja.. meski hanya dalam kesederhanaan dalam banyak keterbatasan, tidak juga dalam remang-remang sebuah tempat indah.. aku bahagia dalam genggamanmu, dalam bisikan-bisikan indah janjimu juga dalam tatapan-tatapan aneh penjaga apotek itu :D

Pasti pada mau bilang, ga romantis amat siyh cie :p bodo ahk, lawong buatku romantis kok.. mo bilang apa ? protes ? ke laut ajah hahahhaa....

7 komentar:

aR_eRos 13 January, 2009 11:42  

iya de romantis *ndukung biar ndak mayun*
lawong nungguin antre kok ya dibilang romantis, *heran*

Cebong Ipiet 13 January, 2009 11:53  

heuehue mungkin apotic essence mbak xixiixix
romantis adalah saat dilakukan dg spontan dan tulus heeueheue

Erik 13 January, 2009 15:41  

Ha ha ha Echi, romantis itu yg merasakan kan yang bersangkutan. Biar orang lain bilang gk romantis, yang penting buat Echi romantis kan?

Sabitah 13 January, 2009 16:28  

iya teh.. romantis mah bukan sesuatu yg dibikin bikin.. tapi situasi tak terduga yang kalo menimpa orang lain bikin kita ngiri.. tapi kalo menimpa diri sendiri bikin kita bahagia, deg2an dan yg jelas melibatkan orang yg kita sayang heuu...

*kawas nu pangalaman wee

sibaong 13 January, 2009 20:37  

eci romantis.........?
euweuh bakat didinya mah keur romantis

-G- 15 January, 2009 12:14  

Hihi... Bagus juga tu romantic essence, jadi bau2an romansa gitu yah?? atau justru sesuatu yg membuat romans menjadi punya aroma? (o__O) Saya lagi ga nyambung soalnya sedang liat apoteker yg memandang dengan pandangan aneh, soalnya dia biasa membaui medicine essence dan sekarang kok malah mencium aroma yg berbeda itu tadi romantic essence, hihi.. makanya dia memandang dengan pandangan aneh.. hahaha

Ya ampun si G ini, udah ga nyambung panjang2 pulak..

Ga papa ya mbak, salam kenal, jadi boleh ya panjang2 (^^,)

Anonymous 17 January, 2009 06:25  

romantis bgt ci, apalagi terjadi di sebuah apotek yang notabene bukan tempat untuk beromantis ria...

~~Batujajar Allright~~

Post a Comment

Mangga kalo mau komentar 'ndak perlu bimbang atau ragu.. saya 'ndak akan marah apalagi ngambek kok kalo komentarnya bikin ngamuk sekalipun hehehe..
silahkeun..

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP