Wednesday, February 11, 2009

Ponari juga manusia

Beberapa pekan ini berita-berita tentang seorang bocah ajaib yang bernama Ponari membuat saya tertarik untuk mengikutinya. Miris sekali saya melihat aksi ratusan orang yg ingin menyembuhkan dirinya dengan bantuan batu ajaib milik Ponari hingga mengakibatkan korban jiwa karena aksi saling dorong mereka..

Ya tuhan, sedemikian mahalnya kah nilai sebuah kesehatan bagi saudara-saudara sebangsa saya ini ? hingga mereka rela mempertaruhkan nyawa mereka sendiri untuk mendapatkan pengobatan gratis dari seorang Ponari ? atau mereka yang memang lebih percaya kekuatan sebuah batu daripada dokter-dokter PTT di puskesmas-puskesmas (yang katanya) gratis itu ?

Saya lalu berpikir, apakah Ponari benar-benar diberi kelebihan oleh Allah SWT melalui media batu tersebut atau hanya rekayasa dari pihak-pihak di sekitar Ponari untuk memperoleh keuntungan bagi mereka ? *maaf kalau saya jadi suudzon*. Apapun kenyataan dibalik semua ini yang pasti seorang ponari menjadi sosok yang sangat dicari-cari oleh ratusan ribu orang di depan rumahnya hingga sudi berdesakan bahkan saling dorong dan tonjok demi mendapat nomor antrian yg mungkin baru bbrp hari kemudian dapat mereka gunakan.... ck ck ck... amazing Ponari...

Belum lagi selesai saya berpikir, kemarin sore saya lihat di sebuah acara berita televisi PONARI DIGENDONG BAPAKNYA KE PUSKESMAS TERDEKAT KARENA SAKIT... saya terbahak mendengar dan melihatnya, maaf.. bukan saya bahagia mendengar ponari sakit, tidak sama sekali.. saya hanya geli membayangkan ratusan ribu orang yg rela antri demi diobati seorang bocah ajaib yg ketika sakit larinya ke puskesmas hehehe... Sedih sekali saya melihat ratusan ribu saudara-saudara saya dalam raut kecewa ketika Ponari terpaksa digendong ayahnya ke puskesmas karena sakit, ayo lah saudara-saudaraku... berhenti mengungkung diri kalian dari pembodohan-pembodohan yang nyata dilakukan di depan matamu sendiri....

semoga segera ada pihak-pihak terkait yang menangani fenomena ini dengan serius dan tegas agar tidak semakin menambah jumlah korban jiwa, dan semoga pula adik kecil Ponari yang cerdas itu segera sembuh dari sakitnya... jangan lupa bilang terima kasih sama dokternya yah de :)

14 komentar:

Sabitah 11 February, 2009 13:50  

pertamax deuiiii =))

bingung teh bade komen naon ... teteh mah ga ngantri ke ponari kan buat nyembuhin sakit teteh? xixixi

Echi 11 February, 2009 13:52  

halaaaaaaaaaaaaah bitaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah *jewer*

Lies 11 February, 2009 14:20  

:D
Yup Teh Eci, emang fenomena orang Indonesia masih seperti itu, heran...udah jelas2 masih kecil, mungkin malah dianya belum tau apa-apa. Tapi para pengantri itulah yang gak tau diri :sweatdrop:
Cape deeeeeeeehhhhh...
Apa mereka gak kasian ya? Liat anak kecil yang harusnya masih sekolah, bermain, ceria, dll???

KABASARAN 11 February, 2009 14:31  

emang kalo dipikirin sedih banget deh ngeliat mereka2 yang ngantri dan lebih sedih lagi ngeliat si Ponarinya ... tapi mau apa lagi orang kita emang senangnya sama yang aneh2 .....

Erik 11 February, 2009 14:55  

Apakah yg berobat sama POnari tidak memperhatikan? Saat Ponari sakit, dia berobat juga ke Puskesmas.

aR_eRos 11 February, 2009 15:14  

tanyain ke ponari donk, bisa ngobatin biar cepet dapet istri sholeha ndak ya?

zener_lie 11 February, 2009 17:52  

sebetulnya ponari tak mengerti dunia pengobatan. jadi apa yang menyembuhkannya hanyalah dari batu ajaib tersebut :)

batu apa itu. hmmm...... dan kenapa bisa berkhasiat itu yang masih tanda tanya :)

hal terkahir orang indo khan masih percaya akan hal-hal mistis :)

G 12 February, 2009 09:01  

Haha, jadi ikut2an ketawa niy.. Masyarakat kita mmg masih percaya sama yg mistis begitu, logika jadi agak mandek juga (kalau ga mau dikatakan mandek sekali), untung Ponari dan bapaknya cukup cerdas, hehe, jadi lari ke Puskesmas terdekat.

Aneh bhw mama Lauren ga bisa mmprediksi bhw rumahnya bakalan kebanjiran. Aneh juga bahwa Ponari tidak memakai batu ajaibnya untuk menyembuhkan dirinya sendiri.

Hihi, jgn2 mmg gitu aturan mainnya? 'Ilmu' yang didapat itu hny berguna untuk org lain, tp ga mempan kalo buat diri sendiri? Hihi.. apes juga ya?

riosisemut 12 February, 2009 13:20  

Sayangku, Cantiqku, sahabat terbaikku, koq km gak prnh main ke tempatku sih...
Kan kangeee.... T_T

riosisemut 12 February, 2009 13:24  

Memang menurut ilmu kedokteran, itu adalah suatu hil yg mustahal, 'sebuah batu' bisa nyembuhin berbagai penyakit.
Tp kalo Alloh sdh berkehendak, apapun bisa terjadi, termasuk hal2 yg mustahil sekalipun.

bagus pras 13 February, 2009 18:21  

mungkin karena biaya kesehatan mahal kali ya, jadi nalar manuasia dikalahkan oleh asa ingin sembuh..apapun caranya....

Edo dot Com 14 February, 2009 00:15  

kiamat memang sudah dekat kali ya..hehehe..

hadie 20 February, 2009 13:44  

halah ieu Ponarisweet aya di dieu... ;))

ekojuli 20 February, 2009 15:24  

puntenn...
aya usul radi aneh tapi langkung masuk akal daripada berdesak-desakan...
kunaon teu didamel wae... minuman kaleng cap ponari...

kiue design na:

http://ekojuli.wordpress.com/2009/02/20/ponari-sweat/

Post a Comment

Mangga kalo mau komentar 'ndak perlu bimbang atau ragu.. saya 'ndak akan marah apalagi ngambek kok kalo komentarnya bikin ngamuk sekalipun hehehe..
silahkeun..

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP