Tuesday, May 26, 2009

Mulut usil bikin parno

Tau kan kalo cewe-cewe (usil) lagi pada ngumpul, pasti ga ada yg luput dari keusilan mereka.. Mulai dari dandanan orang-orang yg lewat, gerak-gerik sekitar mereka bahkan sampe diri mereka sendiri pun mereka usilin hehe..



Ini semua berdasarkan pengalaman pribadi ku kalo lagi ngumpul sama komunitas usil ku :D biasanya setiap hal bisa jadi bahan buat mulut usil kita berekspresi hahaha..



Beberapa hari yang lalu waktu nganter sepupu yang sedang liburan nengok patung Whisnu di GWK, kami terjebak (lagi) obrolan usil yang korbannya orang-orang yang ada di sekitar kami.



Selain para turis negro yang buat kami terbengong-bengong dengan ke-pd an mereka berbusana, ada juga keluarga berkebangsaan Eropa yang cekikikan bareng-bareng kami waktu salah satu anak lelaki mereka dikerubuti abg cewe dari Surabaya buat photo bareng mereka satu-persatu hahaha.. Ngantri-ngantri deh tuh mereka ck.. ck.. ck.. Nah korban keusilan terakhir kami adalah pasangan yg menurut naluri keusilan kami adalah pasangan yg kurang seimbang hehehe.. Parah deh pokoknya pembahasan kami dengan korban terakhir itu, sampe ga tega ngingetnya lagi :p



Nah sepanjang perjalanan pulang aku merenung, betapa keusilan kami itu hanya menambah panjang daftar dosa kami yah.. Aku juga jadi parno kalo suatu saat aku ada di posisi orang-orang yg biasa kami jadikan objek usil itu, pasti ga enak banget kan kalau penampilan, gerak-gerik bahkan fisik kita dijadikan bahan usil orang lain.. Belum tentu juga kita lebih baik dari mereka yg kita usilin itu..



Hmm.. Aku jadi ngeri lagi buat usil, takut ahk.. Nanti gimana kalo aku yang jadi objek usil kelompok usil lainnya ? Dan aku yakin pasti pernah ada yang mengusili penampilan, gerak-gerik bahkan fisik ku yang jauh dari sempurna ini.



p.s. buat semua pihak yang pernah aku usilin baik yang sadar aku usilin ataupun yang ga sadar, aku mohon dimaafkan dengan tulus yah.. Maapkeun, ga lagi-lagi deh hehehe..

9 komentar:

BIG SUGENG 26 May, 2009 13:13  

Saya suka berfikir begini: kadang saya dapat kamudahan ditolong orang, saya menganggap bukan karena saya telah berbuat baik kepada orang lain, tapi karena kebaikan orang tua kita yang baik hati menolong orang lain tanpa pamrih. Inilah yang kadang memotivasi saya untuk berusaha menolong orang sesuai kemampuan saya

mocca_chi 26 May, 2009 13:32  

cepat cepat tobat mbak, sebelum tar kantung dosanya kepenuhan. kan ga enak menghabiskan hidup tanpa keusilan :P

de asmara 26 May, 2009 16:14  

yahhh, usilnya yg proporsional aja kali mbak Echi... (gimana ya usil yg proporsional tuh? hihihi)

zener_lie 26 May, 2009 22:07  

sedang berpikir, janagn2x nanti aku kena usilan echi :) hihihihi

sibaong 27 May, 2009 08:33  

matakna ci tong usil teuing...............ngan asa cangcaya eci moal bisa usil mah...........eci teaaaaaaaaaa...........

Kabasaran Soultan 28 May, 2009 12:50  

ha-ha-ha ....emang naluri iseng ntuk usil itu sepertinya bagian dari basic characternya manisia kali ya ?.

Jangan suka usil akh.....

Neng Keke 28 May, 2009 21:26  

Biasanya... Biasanya ni yaaa... Yang usil pasti diusilin :)) Kayak gue ini :p

Hoiron 28 May, 2009 22:58  

"Mulutmu adalah harimaumu"!!neng..neng..gitu donk bertaubat sebelum merasakan besi panas yang akan di sodorkan kebibir neng di neraka *kebayang*...hihi serem juga
Jangan sampai "termakan oleh ucapannya sendiri" okee

riosisemut 02 June, 2009 17:04  

Cptan tobat Teh, jng suka usilin orang. Ntar di usilin balik, baru tau rasa.

Post a Comment

Mangga kalo mau komentar 'ndak perlu bimbang atau ragu.. saya 'ndak akan marah apalagi ngambek kok kalo komentarnya bikin ngamuk sekalipun hehehe..
silahkeun..

dongeng hidup Blog re-Design by Cebong Ipiet © 2008|Support by Mobil Keluarga Terbaik Indonesia

Back to TOP